Uang Suap Haji Momo Tak Diketahui NA, Hakim Ketua: Kesalahan Haji Momo Karena Tidak Konfirmasi ke NA

Sidang lanjutan NA di PN Makassar. (Foto: ist)
menitindonesia, MAKASSAR — Kontraktor Nuwardi Bin Pakki alias H Momo menjadi saksi dalam persidangan Gubernur Sulsel non aktif, Prof HM Nurdin Abdullah di Pengadilan Negeri (PN) Makassar, Rabu (22/9/2021).
H Momo dimintai keterangannya terkait pemberian uang senilai Rp  M kepada mantan Kepala Biro Pengadaan Barang dan Jasa Pemprov Sulsel, Sari Pudjiastuti (SP) dan SGD200.000 kepada mantan Ajudan NA, Syamsul Bahri (SB).
Secara runut, saksi H Momo menjelaskan bahwa uang senilai Rp1 M diberikan atas permintaan SP. Mereka bertemu di basement Hotel Claro dan SP beralasan uang tersebut akan diberikan ke Nurdin Abdullah (NA).
“Ketemu di mobil dan Sari menyampaikan tolong bantu bapak Rp1 miliar,” jelas H Momo menirukan perkaat SP waktu itu.
Saksi H Momo pun menyanggupi permintaan Sari tanpa melakukan konfirmasi ke Nurdin Abdullah.  Kemudian, orang kepercayaan H Momo yakni AM Parakkassi Abidin lah yang langsung memberikan uang ke Sari Pudjiastuti sesuai permintaan.
Keterangan saksi AM Parakkasi Abidin alias Boy menerangkan, jika dirinya bertemu dengan Sari Pudjiastuti di Asyira Homestay milik H Momo yang terletak di Jl Urip Sumohardjo. Uang senilai Rp 1 M disimpan dalam kardus dan masukkan ke mobil SP.
“Saya persiapkan uang Rp1 M itu dari kas perusahaan. Saya ambil cash Rp1 M dalam bentuk rupiah saya packing dalam kardus pecahan Rp100 ribu,” beber Boy.
Namun berdasarkan keterangan saksi lain yakni Sopir Sari Pudjiastuti, Fajar mengungkapkan bahwa, uang senilai Rp 1 M yang diterima Sari Pudjiastuti dibawa ke rumah ponakannya, tidak diberikan ke siapapun apalagi ke NA.
“Ibu Sari ajak saya ke Jl Hertasning. Ibu Sari bilang rumah ponakan di perumahan Anging Mamiri. Sampai disana, saya liat dispion mobil Ibu Sari mencari sesuatu di bawah alas kaki setelah itu beliau berteriak perintahkan kasi turun kardus,” terang Fajar.
Selain untuk Sari Pudjiastuti, H Momo juga menyerahkan uang ke Syamsul Bahri senilai USD200.000 tanpa sepengetahuan Nurdin Abdullah. H Momo mengaku dimintai oleh kerabat NA yakni Iqbal dengan alasan sebagai dana operasional.
Menanggapi keterangan H Momo, Gubernur Sulsel non aktif, Prof HM Nurdin Abdullah (NA) kemudian melakukan klarifikasi. Ia memberikan pertanyaan secara khusus kepada H Momo.
“Saya ingin bertanya ke H Momo. Saya kira-kita pernah bertemu. Apakah saya pernah minta sesuatu dengan Pak Haji Momo?” tanya NA kepada H Momo.
“Tidak pernah pak,” jawab H Momo.
Dilanjut lagi oleh NA, apakah Anda pernah dengar dari orang lain kalau saya itu suka minta uang operasional?
“Tidak pernah pak,” jawab Haji Momo singkat.
Nurdin Abdullah menyampaikan rasa kekecewaannya kepada Haji Momo sebab telah melakukan langkah yang merugikan dirinya. Apalagi, Haji Momo tidak pernah melakukan konfirmasi kepada Nurdin Abdullah terkait pemberian uang.
“Saya jujur saja, 10 tahun di Bantaeng, 2 setengah tahun di Pemprov Sulsel saya berusaha melakukan pekerjaan dengan baik. Tidak ada sekalipun niat saya memperkaya diri. Haji Momo saya mohon maaf, saya sama sekali tidak tahu jika anda memberikan sesuatu kepada saya melalui seseorang,” tegas Nurdin Abdullah.
Hakim Ketua (Haket), Ibrahim Palino pun dengan spontan menyebut kesalahan Haji Momo yang tidak pernah melakukan konfirmasi ke NA, namun memberikan uang melalui seseorang.
“Yah bagus ini, karena memang biasa ada anak buah yang meminta-minta dana atas nama kita (atasan). Tapi mengapa saudara (H Momo) tidak konfirmasi ke Pak NA terkait uang Rp1 miliar ke Bu Sari, dan SGD200.000 ke Syamsul Bahri atas permintaan Iqbal?,” tanya Hakim Ketua ke Haji Momo.
“Fikiran saya, mereka adalah orang kepercayaan,” jawab Haji Momo singkat.
Dari keterangan saksi, Penasihat Hukum NA, Arman Hanis tak ingin memberikan pernyataan lebih tentang nama Iqbal yang disebut oleh H Momo karena tidak ada dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP). Ia menyebut segala bentuk pemberian uang tak ada interaksi sama sekali dengan NA.
“Pak Nurdin sudah tanggapi bahwa dia tidak mendapat konfirmasi langsung oleh Haji Momo. Jadi menurut saya keterangan tadi sudah terkonfirmasi,” tutupnya. (andi esse)


TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini