Sebut Allah Lemah, Akhirnya Bareskrim Polri Tahan Ferdinand dan Ancam 10 Tahun Penjara

Ferdinand Hutahean ditangkap setelah diduga nista agama. (Foto: Ist)
menitindonesia, JAKARTA – Kepala Biro Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri, Brigjen Ahmad Ramadhan mengatakan Tim Penyidik Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri telah melakukan penahanan terhadap Ferdinand Hutahaean setelah ditetapkan sebagai tersangka kasus ujaran kebencian yang mengandung SARA pada Senin (10/1/2022), malam.
“Penyidik melakukan penahanan terhadap Ferdinand karena dikhawatirkan yang bersangkutan melarikan diri, mengulangi perbuatannya lagi serta menghilangkan barang bukti,” kata Ahmad Ramadhan.
Dia juga menyampaikan, acaman yang disangkakan kepada tersangka FH di atas 5 tahun. Atas perbuatannya, kata dia, Ferdinand dipersangkakan Pasal 14 Ayat (1) dan (2) KUHP Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946. Kemudian, Pasal 45 Ayat (2) juncto Pasal 28 Ayat (2) Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).
“Ancaman hukumannya secara keseluruhan 10 tahun penjara. penyidik kini langsung melakukan penahanan terhadap Ferdinand Hutahaean selama 20 hari ke depan mulai malam ini,” ujar Ahmad Ramadhan.
Eks politikus Partai Demokrat itu dibawa ke Rumah Tahanan (Rutan) Salemba Cabang Bareskrim Polri. Penyidik, ujar Ahmad, memiliki alasan melakukan penahanan terhadap Ferdinand.
“Setelah itu, dilakukan pemeriksaan lanjutan sebagai tersangka. Kemudian, penyidik melakukan tindak lanjut penyidikan dilakukan proses penangkapan dan dilanjutkan penahanan,” jelasnya.
Sebagai informasi, nama Ferdinand Hutahaean menjadi perbincangan usai mengunggah kalimat kontroversi yang diduga sebagai penistaan agama melalui akun Twitternya @FerdinandHaean3 pada 4 Januari 2022.
Usai unggahan itu, tagar #TangkapFerdinand pun trending di media sosial Twitter. Banyak yang mengecam cuitan Ferdinand Hutahaean atas dugaan penistaan agama.
“Kasihan sekali Allahmu ternyata lemah harus dibela. Kalau aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya, DIA lah pembelaku selalu dan Allahku tak perlu dibela,” demikian tulis Ferdinand dalam akun Twitternya, @FerdinandHaean3. (roma)


TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini