Kisruh di Pesantren Gombara, Syamsuddin Radjab Kirim Surat Terbuka ke Ketum PP Muhammadiyah

Direktur Jenggala Indonesia, Syamsuddin Radjab. (Foto: Ist)
menitindonesia, JAKARTA – Kisruh yang menyebabkan pemberhentian Mudir dan timmya dari Pesantren Gombara memunculkan kegelisahan di kalangan alumninya.
Ketua Umum IPM/OSPM Gombara 1992-1993, Dr Syamsuddin Radjab, SH, MH, MM, melayangkan surat terbuka kepada Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Prof Dr KH Haedar Nashir, M.Si. Dia menyampaikan keprihatinannya atas kisruh yang terjadi di pesantren tersebut.
“Kami menilai sejauh ini Mudir dkk telah memajukan dan menunjukkan kinerja yang baik dalam hal rekrutmen santri dan penataan keuangan sehingga pemberhentian mereka dapat membawa kemunduran dan terbengkalainya pengelolaan pesantren, yang akan mengorbankan para santri,” kata Syamsuddin Radjab dalam surat terbukanya Kamis (25/11/2021).
Dalam suratnya tersebut, Syamsuddin, menjabarkan akar masalah dan kronologis kisruh dan pemberhentian Mudir dan timnya Pesantren Gombara tersebut. Disampaikan, ada empat akar masalah yang berhasil dirumuskan Syamsuddin Radjab berdasarkan kronologis peristiwa yang terjadi di Pondok Pesantren tersebut.
Pertama, Program penataan dan reformasi pembinaan Pesantren Gombara tampaknya tidak mendapat dukungan dari dua orang oknum anggota Badan Pembina Pesantren (BPP) yakni Drs. H. Muh. Natsir, M.Si. (Selanjutnya disebut MN) dan Drs. Syamsuriadi P. Salenda, MA. (selanjutnya disebut SPS) terutama dalam penataan guru-guru yang tidak berkompeten.
Kedua, MN dan SPS patut diduga telah melakukan provokasi dan perlawanan kepada Mudir Pesantren Gombara dengan memengaruhi guru-guru yang tidak berkompeten yang mungkin terdampat penataan sistem yang sedang diemban oleh Mudir Pesantren, terutama rencana rekrutmen guru bahasa arab.
Ketiga, Keputusan Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) yang membentuk Tim Empat merupakan hal wajar dalam melakukan tugas sebagai pencari fakta (fact finding), namun tetap harus dalam kerangka kerja yang objektif, adil, rasional, Independen dan bertanggungjawab.
Keempat, PWM seharusnya dapat menerima keinginan audiens Mudir dkk tanpa menunggu hasil tim 4 (empat) dan dimaknai sebagai aspirasi atau masukan untuk melihat masalah dari sebuah perspektif yang lebih luas sekaligus sebagai bahan analisis PWM dalam membuat keputusan.
Setelah memberikan kesimpulan dari rumusan masalah itu, Syamsuddin, yang juga direktur eksekutif Jenggala Center, ini meyampaikan saran. Ia berharap dapat dijadikan rujukan untuk menyesaikan kisruh dan pemberhentian Mudir dan timnya dari di Pesantren Muhammadiyah Darul Arqam Gombara.
Sayamsuddin Radjab meminta Mudir dkk membuat surat kronologis lengkap disertai dengan penilaian kinerja tim 4 (empat) yang dibentuk PWM Sulsel dan sikap PWM Sulsel sendiri yang ditujukan kepada PP. Muhammadiyah ditembuskan ke ALUMNI GOMBARA.
Dengan adanya surat tersebut, kata dia, Alumni Gombara seluruh Indonesia dan Dunia dapat melibatkan diri dalam kisruh ponpes Gombara untuk penyelesaian kisruh secara menyeluruh.
“Dalam surat itu pula, Mudir dkk meminta atensi PP Muhammadiyah agar menurunkan Tim Independen serta mengambil-alih pengelolaan Gombara dalam waktu yang tidak ditentukan sampai selesainya dan keluarnya keputusan PP Muhammadiyah terkait masalah yang terjadi,” ujarnya.
Selain itu Syamsuddin juga menyebutkan, jika Alumni Gombara akan melakukan konsolidasi secara nasional untuk menyelamatkan Gombara dari oknum pengurus Muhammadiyah Sulsel yang bermental serakah dan penyebar fitnah.
“Perbuatan mereka ini dapat berakibat hilangnya kepercayaan publik dan orang tua kepada kelembagaan ponpes Gombara yang sudah dibangun dengan susuah payah dan penuh perjuangan sejak kepemimpinan KH. Abdul Jabbar Ashiry hingga saat ini,” ucap Syamsuddin Rajab.
Lebih lanjut, dosen UIM ini mendesak seluruh alumni Gombara, masing-masing PDM/PWM seluruh Indonesia dan puncaknya kepada PP Muhammadiyah, agar membentuk tim yang independen untuk melihat persoalan kisruh ini secara jernih serta merumuskan solusi terbaik untuk pesantren Muhammadiyah Darul Arqam Gombara.
“Dalam masa waktu 3 (tiga) bulan, apabila PWM Sulsel dan PP Muhammadiyah tidak dapat menyelesaiakan kisruh Ponpes Gombara secara tuntas, adil dan transparan maka alumni Gombara, terutama Angkatan 1987-1993 akan melakukan konsolidasi besar-besaran dalam pengambilalihan Ponpes Gombara dan akan dibentuk Dewan Pembina Pesantren yang memiliki reputasi, integritas dan kepercayaan publik tinggi terutama mereka yang tidak lagi berpikir ‘Mencari Hidup di Muhammadiyah,” pungkas Syamsuddin Radjab. (andi esse)


TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini